detik demi detik

Saturday, 9 March 2013

Tempat Jatuh Lagi Dikenang


    Novel Tempat Jatuh Lagi DiKenang karya Adibah Amin


Pernah dengar petikan ini, ia dari sebuah novel yang saya sangat suka membacanya di perpustakaan sekolah menengah bila ke sana. Novel yang bertajuk "Tempat jatuh lagi dikenang" karya Adibah Amin. Selepas zaman sekolah, saya sudah tidak pernah berjumpanya lagi. Sebuah kisah zaman kanak-kanak Hanim di zaman penjajah hingga ke Universiti Malaya. Dia dapat menyara diri dengan hasil penulisan sejak zaman sekolah. Jika kamu pernah membaca novel ini, kamu dapat mengikuti kisah Hanim sejak zaman kecil, apabila membuang kuku, di suruh ibunya untuk tanam kuku tersebut di dalam tanah dan dia akan mengorek kembali tanah itu dengan berkata "jula juli bintang tiga, beri Hanim gula-gula". Bagaimana saat dia melihat kelahiran dua orang adiknya ketika itu. Hingga mak su dan ayahnya meninggal dunia.


Saat ibunya menjadikan rumah mereka sebagai rumah tumpangan wanita-wanita yang belajar dengan ibunya hingga mereka perlu mengosongkan rumah itu di zaman Jepun dan berpindah ke tempat lain. Suatu saat, pernah ibu Hanim memotong pendek rambutnya dan adik perempuan seakan lelaki untuk mendaftar ke sebuah sekolah orang putih yang hanya menerima pelajar lelaki. Kata orang di sekolah itu "kami perlu ikut peraturan" dan ibu Hanim menjawab "PERATURAN DIBUAT UNTUK DILANGGAR". Lalu mereka pulang.


Saya tidak ingat kisah seterusnya, cuma sewaktu Hanim di zaman remaja sekolah, Hanim mengambil peperiksaan yang melayakkan dia ke Universiti Malaya. Kisah Hanim dan sekolah, saya sudah lupa. Di hujung novel, Hanim pulang ke rumah sewaktu cuti semestar dan mengenang kembali zaman kecilnya. Hidupnya sudah berubah dan segi fesyen dan sosial namun untuk pulang ke kampung, dia berpakaian sopan.


Dimana saya boleh mencari karya yang indah ini lagi, saya sangat sukakan novel ini. Sewaktu mengambil kertas kepimpinan organisasi, saya telah membuat kertas kerja mengenai tokoh bernama "Adibah Amin". Benar, saya suka karyanya. Ingin ke pesta buku dalam kesesakan manusia sudah saya lalui di zaman sekolah lagi. Insyaallah saya akan menuju ke sana mencari karya-karya bernilai dihati. Tidak jumpa novel ini pun tidak mengapa, saya suka membaca karya yang menyentuh hati untuk panduan dan ingatan.


hak cipta bukan untuk dimanupulasikan

No comments :

Post a Comment

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Web Analytics